2.09.2013

Hatinya Seperti Tisu

Saya selalu percaya bahwa segala sesuatu yang datangnya itu dari hati saya pasti akan sampai ke hati orang lain. Berkongsi apa yang saya rasa dalam hati saya ini. Saya mengatakannya terus berulang-ulang kepada diri saya atau kepada orang lain. Segala sesuatu yang berasal dari hati akan sampai ke hati. Segala sesuatu yang ditulis dari hati akan sampai ke hati. Segala sesuatu yang dinyanyikan dari hati akan sampai ke hati. Dan akhir-akhir ini urusan hati ini membuat saya belajar banyak.

Entah saya hendak mulakan dari mana. Setiap apa yang saya lakukan akhir-akhir ini seperti mendewasakan diri saya. Semakin matang apabila akhirnya saya keluar dari zon selesa mengharapkan bantuan orang lain dan kini hampir semua kerjaan dilakukan sendiri tanpa minta bantuan orang lain. Bukan ego, cuma saya percaya yang jika saya sendiri tidak mahu cuba, apakah saya tahu perkara itu mampu untuk saya lakukan atau tidak.

Dan entah kenapa saya akhir-akhir ini begitu lembut hatinya. Haha. Mungkin kerana saya sedang bertarung dengan hati saya sendiri. Akal yang dikawal saya dan hati yang entah siapa mengawalnya dan sering berbeza pendapat dengan akal saya. Geram juga bila memikirkan pertarungan yang seperti tiada hujungnya ini.

Ya. Tidak semudah itu ternyata. Saya sampai juga saya pada kesimpulan bahwa pertarungan hati dan akal itu amatlah memenatkan dan menyakitkan diri saya sendiri. Dan tidak enak sekali rasanya bertarung begini. Saya syak saya patah hati dan akal kalah tipis dalam pertarungan itu. Kenapa patah hati? Kisah perihal hati ini memang susah nak dibahaskan.

*tarik nafas*

Lalu apa yang biasanya kamu lakukan pada saat pada patah hati?

Selain menangis, yang saya lakukan adalah menulis panjang lebar tentang apa yang saya rasa atau mungkin meminjam bahu dan berkongsi cerita hati dengan beberapa orang teman. Menulis. Dan menangis lagi.

Dan hey, lelaki juga boleh menangis. Kami juga ada perasaan.

2 comments:

Seri Fiese said...

Lelaki yg menangis,besar jiwanya. :)

Ariff Masrom said...

Mungkin juga. :')