9.23.2012

Secawan Latte Untuk Sarah #2

“Kenapa, Man?” Lisa bertanya. Aku sekadar mendongak. Wajah manis Lisa itu aku lihat penuh dengan tanda tanya.
“Tak. Tak ada apa-apa. Saya okay saja.”
“Betul ni? Kamu sakit ke?”
“ Tak. Saya ada apa-apa .” Tanpa berfikir panjang, aku menutup pintu ke alam maya dan terus meninggalkan dunia itu. Wallpaper bergambarkan aku dan Sarah yang sedang bermain piano yang diambil beberapa tahun yang lalu, seolah mengejek. Dengan perasaan marah aku mematikan laptop. Nanti saja aku gantikan wallpaperku. Laptop zaman sekarang sudah ada teknologi untuk mengejek pengguna agaknya.
Aku kembali menyandar sambil melihat pelanggan-pelangganku yang semakin bertambah. Jam sudah menghampiri jam 1. Lunch break. Kuraih mug, memegangnya dengan kedua belah tanganku. Menghirup aroma harum kopi olahan tersebut. Aroma kopi adalah antara aroma yang paling indah di dalam dunia selepas bau hujan turun. Aku dan Lisa berpandangan. Sunyi.
“Tiba-tiba saya rasa bodoh.” aku tertawa geli hati.
“Eh, kenapa awak cakap macam tu?” Lisa mengerutkan dahinya.
“Saya, menghilankan diri sejauh-jauhnya dari tempat lama dan ke sini, cuma ingin lari dari sesuatu yang…” aku menghentikan tuturku, menahan tawa, mentertawakan kebodohanku,”…. Sesuatu yang tidak mengejar aku…”
Lisa mengerutkan kening. Dia benar-benar tidak mengerti dengan tutur kata aku.
“Bingung ya, kamu?” tanyaku sambil tersenyum-senyum.
“Saya tak faham lah, Man.....” Lisa mengangguk sungguh-sungguh,”..ceritakan semuanya lah. Kalau awak tak kisah dan tak keberatan. Lagi pun orang bukan ada sangat ni..” Lisa ketawa kecil dan menarik kerusi menghampiriku.
“Begini, saya, lari hingga ke sini, larikan diri dari seseorang yang saya saya..... Yang saya cinta..” aku terdiam. Lisa menunggu aku menyambung cerita. Aku hirup lagi kopi di dalam mug.

"What? Seseorang yang aku cinta....?" bisik aku di dalam hati. Aku sendiri tertanya-tanya kenapa aku jawab begitu. Benarkah apa yang aku rasakan ini cinta?

"Kenapa awak lari dari dia? Dia tu yang buat awak menung lihat skrin tadi ke?" Lisa bersungguh-sungguh menanya.
"Sarah. Nama dia Sarah. Dia pernah ada dalam hidup saya. Cinta saya. Tapi, lepas tu dia pergi tanpa pesan atau ucapan untuk saya." Aku hirup lagi kopi yang hampir sejuk itu.
"Lalu, kenapa awak kata awak lari daripada dia?" Lisa sudah mulai bingung.
"Saya tidak pasti adakah saya lari daripada dia, atau sedang lari kepada dia." sekarang aku benar-benar rasa kelakar bila mengingat semula alasan awal perjalananku ke tempat ini.

Lisa hanya tersenyum simpul. Dia terdengar bunyi loceng dari pintu masuk kedai.

"Nanti kita sambung ya, Man. Ada pelanggan tu." Lisa menolak kerusi ke tempat asalnya semula.
"Baiklah." Aku lemparkan senyuman kepada Lisa. Lisa asyik melayan pelanggan. Kasihan juga aku lihat dia seorang diri melayan pelanggan yang datang hari ini. Sasha cuti hari ini. Katanya kucingnya nak beranak. Aku ya kan saja alasannya itu. Lagi pun Sasha tu rajin orangnya dan jarang minta cuti.

Aku teringat semula isi kandungan e-mel yang dihantar oleh Sarah tadi. Katanya dia dapat e-mel aku daripada Aina. Jujur aku katakan, memang aku juga hendak berjumpa dengan Sarah semula. Tapi, separuh daripada aku kata tak perlu. Ia hanya menambah sakit yang sedia ada. Separuh lagi mengatakan yang mungkin jika aku berjumpa dengan Sarah semula, ia mampu menjadi ubat dan sembuhkan luka 2 tahun lalu.

Sarah. Oh tentunya. Aku dengan jelas dapat ‘merasakan’ dirinya dalam bayanganku, betapa bahagianya aku jika benar-benar bertemu dengannya, menghidu bau minyak wangi kegemarannya, berbual-bual tentang persekitaran dengannya, bernyanyi bersamanya ketika duduk di tepi tasik setiap petang (Apa kah ini maknanya aku rindukan dia jika aku mampu ingat setiap perkara yang pernah kami lakukan bersama dulu?), menangis bersama-sama ketika menonton The Notebook (ia memang sebuah filem yang bagus dan antara filem kegemaranku), berjalan di dalam hujan ketika balik dari tasik, masuk ke dalam kedai muzik dan mencuba semua alat muzik yang ada di sana, berkejaran di dalam IKEA sambil membayangkan yang itu adalah rumah kami. Di antara semua itu, aku tidak akan tertinggal untuk mencium dahinya setiap kali aku menghantarnya sebelum dia masuk ke dalam rumah. Semua tergambar dengan jelas, seperti nyata dalam benakku.
Tunggu sebentar.
Adakah aku sudah letih berlari daripada Sarah? Atau aku hanya ingin mengulang kebahagiaan yang pernah terjadi dan hidup bersamanya semula?
Oops.
Aku terdiam, melihat Lisa yang sedang menyediakan kopi untuk pelanggan.


1 comment:

Erika Anuja said...

Don't stop writing okay. :) You're good!